Edisi Blogger

Rabu, 3 Ogos 2016

Tutorial aplikasi 'Share It' dari budak umur 5 tahun

Seperti kebiasaannya, sampai saja di rumah, saya akan disambut riang oleh anak buah yang berumur 5 tahun. Dia siap menunggu di pintu rumah sambil tersengih-sengih. Memang sah ada maksud tersirat di sebalik senyuman manisnya tu. Disebabkan anak buah saya ni terlalu kerap bermain dengan smartphone, maka bapanya mengambil keputusan tegas dengan menyembunyikan smartphone tak terpakai kat rumah. Kedua ibu bapanya pun tak bagi pinjam smartphone milik mereka. Kalau anak buah saya ambil secara sembunyi-sembunyi, memang kena denda lah..

Maka sejak itu (beberapa bulan lalu), anak buah saya ni hanya berharap dapat main dengan smartphone milik saya saja. Tapi kena tunggu saya balik dari kerja dulu lah. Saya start kerja jam 8pagi dan habis pada jam 5pm (office hour kat Sabah) dan sampai rumah sekitar jam 6pm gitu. Maka sesampainya saja kat rumah, anak buah saya tu pun mula lah jual muka kesian depan saya sampai saya pun  rasa kesian kat dia. So, bila saja dia kata "pinjam henfon..." dengan nada merayu, maka saya pun bagi lah pinjam. Dengan syarat, tak boleh pasang internet dan tak boleh download-download games..dia pun jawab lah "bah!!"  (maksudnya, "okay!"). Dan memang dia menurut perintah. 

Pernah sekali tu, mungkin dia dah bosan dengan game lumba kerita yang ada kat smartphone saya tu, maka dia pun install lah game baru..bila saya dapat tahu yang dia install game baru, saya pun marah lah sambil tuduh-tuduh dia pasang internet. Dengan nada tidak puas hati..anak buah saya pun balas lah kata-kata saya tu.
Saya: Kau pasang internet kah!! saya bilang jangan pasang (sambil marah-marah) 
Anak buah 5 tahun: Mana ada! saya tidak pasang internet bah!! (nada tidak puas hati) 
Saya: kalau tidak pasang, macam mana boleh install game baru? 
Anak buah 5 tahun: Tidak payah internet bah..bulih juga install game.. 
Saya: Macam mana? kasi tunjuk saya 
Anak buah 5 tahun: Nah...guna 'Share It' sama henfon mammy!!

Papp!! terus saya tepuk dahi sendiri..saya pun tak pernah tahu pasal ni aplikasi 'Share It' apalagi menggunakannya. Maka dengan perasaan berbaur tidak puas hati..saya pun suruh anak buah saya tunjukkan cara install game dengan menggunakan aplikasi ini...betulkah apa yang dia cakap tu. So, dengan yakin anak buah saya ini ambil henfon mammynya dan tunjuk kat saya steps transfer file dan install game dari henfon orang lain ke henfon kita. Fuh!! memang sangat details penerangannya. Dan memang betul, tak perlu pasang internet pun dah boleh install aplikasi. Yang penting, aplikasi itu ada kat henfon orang lain tu. 
Share It icon
Selepase selesainya sesi tutorial aplikasi 'Shere It' dengan anak buah saya yang berumur 5 tahun ini, saya pun tanya lah dia, siapa yang ajar guna app 'Share It' tersebut..dia pun jawab, kawan dia yang tunjuk (sambil sebut nama kawannya)..hati saya tertawa kecil..saya kenal dengan nama tu..kawan dia tu pun budak baru berumur 5 tahun..haha..

Budak-budak sekarang memang dah celik guna smartphone. Lebih celik dari kebanyakkan orang dewasa.

Lagi Info Menarik:

Isnin, 1 Ogos 2016

Harga durian cecah RM28 sekilo di Sabah

Harga durian di Sabah sekarang memang sangat mahal. Tentu saja ini satu keadaan yang menguntungkan buat para pengusaha kebun durian. Di daerah tempat tinggal admin sendiri (Tamparuli-Tuaran), harga durian adalah sekitar RM7 hingga RM28 sekilo bergantung kepada jenis durian tersebut. Tak payah lah ambil contoh orang lain, bapa admin sendiri pun sekarang ni asyik tersenyum lebar setiap hari. Apa tidaknya, seawal jam 5pagi sudah dikejutkan oleh si tukang pajak durian. Bapa aku tu bukannya banyak pokok durian pun..adalah dalam berpuluh-puluh pokok jer..tapi bukan semua berbuah.

Cuma yang paling menggembirakan dia ialah semua durian yang berbuah miliknya tu adalah dari jenis durian yang mahal di pasaran. Setiap hari si pemajak akan datang ke rumah untuk pajak durian pada harga RM16 sekilo. Fuyooo!! Tahun lalu, jangan harap ada harga semahal ini. Paling mahal pun RM7 saja sekilo dan durian yang sama juga. Sehari si bapa dapat jual sekitar 20 hingga 40 kilo saja. Sikit tapi harga sampai ratus-ratus juga woh! Jeles betul..tiga hari saja hasil jualan si bapa dah mengalahkan gaji saya sebulan..huhu..gaji saya rendah saja gia..haha
Taikar yang baru saja jatuh dari pokok..ngap!!

Kenapa durian pada musim ini sangat mahal? Well..well.well..you can do the economic math la kan. High demand tapi low supply. Itu lah yang berlaku. Terlalu sikit buah durian yang menjadi pada musim kali ini. Keadaan diparahkan lagi dengan kehadiran makluk-makluk bernama 'tupai' yang suka sangat bawa geng pergi ke kebun durian. Walaupun dah pasang radio yang memainkan bunyi meriam, kononnya nak takut-takutkan sang tupai, jangan harap lah si tupai terpedaya. Sekejap saja dia terkejut, lepas tu....datang balik tanpa segan silu..errrr..gerammnya.

Ada beberapa jenis durian yang menjadi buahnya di kebun si bapa. Ada Kanyau, Taikar, D24, durian wiski (entah dari mana datangnya nama ni), anak kanyau, tembaga (sikit jer), durian madu, dan tupolo (durian ni tak ramai yang tau). Dan dalam banyak-banyak durian ni, durian Kanyau lah yang paling mahal. Untung lah mereka yang ada durian ni sekarang. Selain tu ada juga durian jenis lain yang jauh lebih mahal seperti Musang King. Tapi sayangnya, si bapa tak da tanam ini durian..saya tak tau lah harganya berapa, tapi tahun lalu, harganya mencecah RM28 sekilo pajak. Wow!
Durian wiski...sedapnya tak terkata!!

P/s: Sekarang ni, kena kontrol nafsu nak makan durian sebab durian terlalu mahal...lain lah kalau korang ni taukey durian...ataupun anak tokey durian...hari-hari boleh makan free..

Lagi Info Menarik:-